facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Aset Sembilan Pengusaha Disita, Menunggak Pajak Rp27,5 Miliar

Tasmalinda Jum'at, 23 Juli 2021 | 16:37 WIB

Aset Sembilan Pengusaha Disita, Menunggak Pajak Rp27,5 Miliar
Ilustrasi uang arisan [shutterstock] Aset Sembilan Pengusaha Disita, Menunggak Pajak Rp27,5 Miliar

Tujuh Kantor Pelayanan Pajak (KKP) menyita aset sembilan penguasa di wilayah Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung.

SuaraSumsel.id - Tujuh Kantor Pelayanan Pajak (KPP) di wilayah Kanwil DJP Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung menyita aset sembilan pengusaha. Mereka menunggak pajak hingga Rp 27,5 Miliar. 

Proses penyitaan dilakukan Kamis, (15/7/2021).  Penyitaan dilakukan pada delapan rekening bank, uang tunai, satu mobil dan 1 tanah/bangunan dengan total nilai Rp 677 juta.

Kepala Bidang Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Kanwil DJP Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung, Muhamad Riza Fahlevi mengungkapkan kegiatan sita serentak kali ini merupakan ketiga kalinya di tahun ini. Kegiatan ini merupakan upaya memberikan efek jera terhadap wajib pajak yang menunggak.

"Penyitaan adalah salah satu langkah penegakan hukum perpajakan sebagaimana diatur dalam Pasal 12 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa," katanya.

Baca Juga: Sepekan Terakhir, Stok Vaksin COVID 19 Sumsel Kosong

penyitaan kendaraan {Ditjen pajak Sumsel dan Babel]
penyitaan kendaraan {Ditjen pajak Sumsel dan Babel]

Penyitaan adalah tindakan jurusita pajak guna menguasai barang penanggung pajak guna dijadikan jaminan melunasi utang pajak.

"Barang sitaan tersebut selanjutnya akan dilelang apabila dalam jangka waktu 14 hari setelah penyitaan jika utang pajak tetap tidak dilunasi," ujarnya.

Upaya penagihan serentak dalam bentuk sita serentak diharapkan dapat meningkatkan penerimaan pajak di Kanwil DJP Sumatera Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait