facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tidak Hanya di Palembang, Mahasiswa Demonstrasi Tolak Wacana Pemilu Ditunda Berlangsung di Sejumlah Daerah di Sumsel

Tasmalinda Senin, 11 April 2022 | 10:48 WIB

Tidak Hanya di Palembang, Mahasiswa Demonstrasi Tolak Wacana Pemilu Ditunda Berlangsung di Sejumlah Daerah di Sumsel
Aksi mahasiswa di sejumlah daerah di Sumsel [Suara.com/Ema Rohimah]

Aksi mahasiswa di Sumatera Selatan atau Sumsel hari ini, 11 April 2022 tidak hanya terjadi di Palembang.

SuaraSumsel.id - Aksi mahasiswa di Sumatera Selatan atau Sumsel tidak hanya terpusat di Palembang. Mahasiswa di sejumlah daerah juga menggelar aksi di sejumlah daerah, seperti halnya kabupaten Musi Banyuasin, Pagar Alam dan Lahat.

Dari informasi mengenai pemberitahuan aksi diketahui jika aksi mahasiswa dengan tuntutan yang hampir sama, yakni menolak penundaan pemilu berlangsung tidak hanya di Palembang.

Aksi berlangsung di Musi Banyuasin oleh dua kelompok mahasiswa, yakni Aliansi Pemuda Musi Banyuasin, yakni gabungan OKP dan BEM se kabupaten Musi Banyuasin.

Titik kumpul di lapangan di masjid Jami Annur Sky dengan tujuan DPRD Musi Banyuasin, dengan tuntutan yakni mengkritisi mengenai kelangkaan minyak goreng dan kenaikan bahan bakar minyak sekaligus utang Pemerintah yang sudah naik.

Baca Juga: Aksi Mahasiswa Terpusat di DPRD Sumsel, Begini Pengalihan Lalu Lintas Simpang Lima DPRD Sumsel

Apalagi, adaanya narasi penundaan Pemilu 2024.

Di Ogan Komering Ulu (OKU) Gakure, lokasi kumpul berada di taman kota Baturaja, dengan aksi damai panggung mahasiswa OKU Gakure, dengan tuntutan yakni menolak kenaikan harga BBM, menolak pemilu 2022, sekaligus menolak perpanjangan masa jabatan tiga periode.

Di Pagar Alam, aksi mahasiswa juga terjadi di kantor DPRD kota Pagar Alam, dengan tuntutan yang hampir sama yakni menolak Presiden tiga periode, menolak penundaan Pemilu sekaligus menolak kenaikan harga sembako dan bahan bakar minyak (BBM).

Di Palembang, ada lima kelompok aksi mahasiswa dengan titik tuju ke DPRD Sumsel, yang mulai bergerak dari kampung UIN Raden Fatah Palembang dan kampus Muhammadiyah Palembang.

Aliansi Kader Mahasiswa Muhammadiyah Palembang, dengan tuntutan menolak penundaan Pemilu 2024, serta menolak perpanjangan masa jabatan presiden. Lalu menolak kenaikan haga bahan pokok, bahan bakar minyak, dan menolak pemindahan IKN Nusantara.

Baca Juga: 3 Berita Terpopuler Suara Sumsel Selama Sepekan, Angelina Sondakh Ingin Temui SBY Hotman Paris Tes HIV

Rencana aksi lainnya juga dari BEM Nusantara yang bermula dari lapangan UIN Raden Fatah Palembang dengan tuntutan menolak kenaikan harga bahan bakar minyak, harga barang pokok, dan PPN sebanyak 11 persen.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait