alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Heboh Fenomena Aphelion, Ini Fakta dan Dampaknya bagi Bumi

Tasmalinda Kamis, 15 Juli 2021 | 08:09 WIB

Heboh Fenomena Aphelion, Ini Fakta dan Dampaknya bagi Bumi
Aphelion Bumi. [Time and Date] Heboh Fenomena Aphelion, Ini Fakta dan Dampaknya bagi Bumi

Fenomena Alphelion kembali heboh diperbincangkan. Berikut tiga fakta dan dampaknya bagi bumi.

SuaraSumsel.id - Fenomena Aphelion kembali diperbincangkan dan heboh di publik. Fenomena ini ialah posisi bumi yang terdekat dengan matahari.

Pengamat t Meteorologi dan Geofisika (PMG) Ahli BMKG Makassar, Kaharuddin mengatakan bumi akan menyelesaikan separuh perjalanan dalam mengelilingi matahari. Fenomena Aphelion ini terjadi karena orbit bumi tidak melingkar dengan sempurna malinkan berbentuk elips.

"Dengan bentuk elips ini, mengakibatkan jarak bumi dan matahari bervariasi, sekitar 3 persen sepanjang tahun," katanya awal Juli lalu.

Diameter matahari terlihat lebih kecil dibandingkan rata-rata, yakni sekitar 15,73 menit busur atau berkurang 1,68 persen.

Baca Juga: Pekan Ini, Pasien COVID 19 Sumsel Terbanyak selama Pandemi

Saat posisi matahari di utara, mengakibatkan tekanan udara di belahan utara akan lebih rendah dibandingkan belahan selatan yang mengalami musim dingin.

Oleh karena itu, angin bertiup dari arah Selatan menuju Utara. Di Indonesia saat ini, angin bertiup itu dari arah Australia yang sedang mengalami musim dingin.

Akibatnya, beberapa wilayah di Indonesia mengalami penurunan suhu seperti Pulau Jawa, Bali, Nusa Tenggara termasuk sebagian selatan Sumatera karena berada di selatan khatulistiwa.

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menyebutkan posisi bumi yang berada pada titik terjauh dari matahari tidak akan berpengaruh pada suhu maupun panas yang diterima bumi.

Cuaca Dingin Bikin Mager dan Malas Bangun Tidur. (Shutterstock)
Cuaca Dingin Bikin Mager dan Malas Bangun Tidur. (Shutterstock)

Melalui akun Instagram resminya, LAPAN menyampaikan akan terjadi suhu dingin ketika pagi hari yang akan terjadi sampai Agustus. Hal ini, merupakan peristiwa yang biasa terjadi pada musim kemarau. 

Baca Juga: MUI Himbau Masyarakat Sumsel Tunda Resepsi Pernikahan

Menurut LAPAN, cuaca dingin yang muncul belakangan ini dikarenakan tutupan awan yang sedikit sehingga tidak ada panas dari permukaan Bumi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait