facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

BMKG: Sumsel Termasuk Provinsi Nan Rentan Terjadi Bencana Hidrometeorologi

Tasmalinda Kamis, 24 Maret 2022 | 17:51 WIB

BMKG: Sumsel Termasuk Provinsi Nan Rentan Terjadi Bencana Hidrometeorologi
Ilustrasi hujan. BMKG menyebut Sumatera Selatan [Suara.com/Alfian Winanto]

Sumatera Selatan atau Sumsel menjadi salah satu provinsi yang sensitif dengan bencana Hidrometeorologi atau fenomena alam yang disebabkan cuaca ekstrem.

SuaraSumsel.id - Sumatera Selatan atau Sumsel menjadi salah satu provinsi yang rentan atas bencana Hidrometreologi atau fenomena alam yang disebabkan oleh cuaca ekstrem.

Hal tersebut diungkapkan Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia Provinsi Sumsel, Nelson Firdaus. Bencana alam Hidrometreologi merupakan fenomena atau proses merusak yang terjadi di atmosfer (meterologi), air (hidrologi), atau lautan (oseanografi).

Fenomena tersebut terjadi karena cuaca dan iklim yang ekstrem. Kondisi tersebut dapat terjadi lebih intens akibat perubahan iklim dan juga erat berhubungan dengan pertumbuhan penduduk, urbanisasi dan degradasi lingkungan.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sumsel mencatat pada tahun 2021 ada 18 kejadian banjir yang berdampak pada 5000 penduduk. 

Baca Juga: Diiming-Iming Anak Bisa Lulus Jadi Anggota TNI, Warga Sumsel Tertipu Rp180 Juta oleh TNI Gadungan

"Kemudian, tanah longsor terjadi 5 kali yang berdampak pada 9 warga sekitar. Kejadian puting beliung 18 kali,  berdampak pada  3.000 orang," ujarnya dalam Webbinar Memperingati Hari Metereologi Dunia ke-72 yang digelar secara daring, Kamis (24/3/2022).

Pada saat kemarau tercatat 7 kejadian dengan akumulasi hotspot ada 3500 titik berdasarkan katalog 8. Menurut Nelson, saat ini kondisi ironis bencana alam di Sumsel terjadi pada kebakaran hutan dan lahan.

"Saat ini musim hujan belum selesai dan musim kemarau belum terjadi tetapi telah muncul hotspot indikator kebakaran hutan. Kemunculan tersebut telah terpantau keberadaannya," lanjutnya.

Deputi Bidang Metereologi BMKG, Guswanto mengatakan kondisi yang terjadi di Sumsel saat ini karena sedang berada pada peralihan musim antara hujan ke kemarau, atau disebut pancaroba.

"Pada bulan Maret, April, Mei biasanya terjadi puting beliung, petir, hujan es, dan hujan lebat. Inilah yang biasanya disebut musim pancaroba. Kondisi tersebut yang mempengaruhi munculnya hotspot titik api pada beberapa daerah di Sumsel," paparnya.

Baca Juga: TNI Gadungan Tipu Warga Sumsel Rp180 Juta, Janjikan Anak Korban Bisa Masuk TNI Tanpa Tes

Kondisi tersebut menjadi salah satu fase dari empat kelompok siklus cuaca yang terjadi sepanjang tahun. Setelah terjadinya Pancaroba tersebut barulah siklus cuaca memasuki musim kemarau pada bulan Juni, Juli dan Agustus. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait