alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tadarus Pengawasan Pemilu, Bawaslu Gandeng Jurnalis

Tasmalinda Selasa, 04 Mei 2021 | 09:05 WIB

Tadarus Pengawasan Pemilu, Bawaslu Gandeng Jurnalis
Ketua Bawaslu Sumsel, Iin Irwanto [Andika/Suara.com] Tadarus Pengawasan Pemilu, Bawaslu Gandeng Jurnalis

Badan Pengawasn Pemilu atau Bawaslu gelar tadarus pengawasan pemilu teruntuk jurnalis.

SuaraSumsel.id - Badan Pengawasan Pemilihan Umum atau Bawaslu Sumatera Selatan menggelar tadarus pengawasan dalam rangka sosialisasi pengawasan partisipatif para jurnalis Sumsel, di Hotel The Zuri Palembang, Senin (3/05/2021).

Anggota Divisi Pengawasan dan Sosialisasi Bawaslu RI, Mochammad Afifuddin mengatakan media adalah pilar keempat demokrasi. Media memiliki peran penting dalam menciptakan Pemilu yang damai dan berintegritas. 

“Dengan kolaborasi bawaslu dengan jurnalis tentu diharapkan dapat bekerjasama menekan masalah hoaks, berita bohong yang sedang merajalela yang menimbulkan gesekan di lapangan,” ujarnya dalam kesempatan tersebut. 

Menurutnya, saat waktu dan tahapan pemilu yang kosong ini tentu menjadi momentum mengevaluasi, apa kekurangan pelaksanaan pemilu yang harus diperbaiki.

Baca Juga: Waduh! Harga Daging Sapi di Sumsel Sudah Rp 164.000/Kilogram

"Meski tidak ada Pemilu, Bawaslu harus tetap aktif melakukan pelatihan dan melakukan kerja-kerja pencegahan sehingga ketika pelaksanaan pemilu, SDM Bawaslu sudah siap," ungkapnya. 

Ketua Bawaslu Sumsel Iin Irwanto menambahkan kegiatan ini bertujuan agar masyarakat berperan aktif ikut membantu Bawaslu dalam melakukan pengawasan saat Pemilu maupun Pilkada digelar.

Strategi pengawasan yang dimiliki oleh Bawaslu dimulai dari pengawasan partisipatif bersama media, sebagai upaya meningkatkan angka partisipasi masyarakat untuk melakukan pengawasan mengawal proses demokrasi ke arah yang lebih baik.

“Keterlibatan media dalam pengawasan partisipatif menjadi langkah strategis untuk mengawal proses demokrasi yang lebih baik. Isu yang sentral seperti politik, uang dan isu sara bisa ditepis dengan pemberitaan dan ada kesepahaman yang bisa dilakukan,” ujarnya.

Program Bawaslu terus berjalan walaupun belum masa pemilu. Pemahaman masyarakat terhadap pengawasan pemilu penting untuk terus disosialisasikan sehingga masyarakat lebih aktif melibatkan diri sehingga pelanggaran lebih kecil kemungkinan terjadi.

Baca Juga: Sempat Memperbolehkan, Kini Pemprov Sumsel Larang Mudik Lokal

Kordiv SDM dan Organisasi Bawaslu Sumsel Yenli Elmanoferi selaku pemateri mengatakan, bahwa dengan keterbatasan tenaga pengawas di lapangan, peran serta media sangat dibutuhkan dalam membantu pengawasan di lapangan. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait