alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Twitter Blokir Permanen Akun Trump, Facebook Menangguhkan Sementara

Eko Faizin Sabtu, 09 Januari 2021 | 14:15 WIB

Twitter Blokir Permanen Akun Trump, Facebook Menangguhkan Sementara
Donald Trump punya alasan khusus kenapa menggunakan dasi kepanjangan dan lebar. (Evan El-Amin / Shutterstock.com)

Selain itu untuk memperingatkan bahwa pelanggaran tambahan oleh akun Trump akan mengakibatkan penangguhan permanen.

SuaraSumsel.id - Twitter menangguhkan akun Presiden AS Donald Trump secara permanen. Hal itu dilakukan sebagai langkah pertimbangan risiko hasutan lebih lanjut untuk melakukan kekerasan.

"Setelah meninjau secara cermat Tweet baru-baru ini dari akun @realDonaldTrump dan konteks di sekitarnya, kami telah secara permanen menangguhkan akun tersebut karena risiko hasutan lebih lanjut untuk melakukan kekerasan," ujar Twitter dalam cuitan yang diunggah mengutip dari Antara, Sabtu (9/1/2021).

Twitter pada Pada Rabu (6/1/2021) memblokir sementara akun Trump, yang memiliki lebih dari 88 juta pengikut. Itu dilakukan menyusul demo di Capitol oleh pengunjuk rasa pro-Trump.

Selain itu untuk memperingatkan bahwa pelanggaran tambahan oleh akun Trump akan mengakibatkan penangguhan permanen.

"Dalam konteks peristiwa pekan ini, kami menjelaskan pada hari Rabu bahwa pelanggaran tambahan terhadap Peraturan Twitter berpotensi mengakibatkan tindakan ini," Twitter menjelaskan dalam blog resminya dikutip dari Antara, Sabtu (9/1/2021).

Twitter mencatat, pada 8 Januari, Trump mengunggah cuitan "75.000.000 Patriot Amerika yang hebat yang memilih saya, AMERICA FIRST, dan MAKE AMERICA GREAT AGAIN, akan memiliki GIANT VOICE di masa depan. Mereka tidak akan dihormati atau diperlakukan tidak adil dengan cara, bentuk, atau bentuk apa pun!!!"

"Kepada semua yang bertanya, saya tidak akan menghadiri pelantikan pada 20 Januari," cuit Trump tak lama kemudian.

Terkait dua cuitan tersebut, Twitter mengambil langkah tegas dengan mempertimbangkan ketegangan yang sedang berlangsung di Amerika Serikat, dan peningkatan percakapan global terkait peristiwa penyerbuan Capitol AS pada 6 Januari 2021.

Menurut Twitter, kedua cuitan itu harus dibaca dalam konteks peristiwa yang lebih luas di negara tersebut, mempertimbangkan bahwa pernyataan Presiden dapat dimobilisasi oleh audiens yang berbeda, termasuk untuk menghasut kekerasan.

Tidak hanya itu, Twitter juga mengamati konteks pola perilaku dari akun Trump dalam beberapa pekan terakhir.

Komentar

Berita Terkait