alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Anugerah di Usia 41 Tahun, Ibu di Palembang Melahirkan Bayi Kembar

Tasmalinda Minggu, 24 Oktober 2021 | 07:05 WIB

Anugerah di Usia 41 Tahun, Ibu di Palembang Melahirkan Bayi Kembar
Proses kelahiran anak kembar pada ibu usia 41 tahun di Palembang [Istimewa]

Bayi kembar itu, hasil dari program bayi tabung ini dilahirkan oleh ibu usia 41 tahun.

Variantono menjelaskan, bayi tabung ialah metode mengkondisikan sel telur pada ibu dibuat sebanyak-banyaknya dengan ukuran seoptimal mungkin. Pada hari kedua haid, ibu akan dilakukan stimulasi dengan penyuntikan hormon rata-rata 10 hari berturut-turut. 

"Sepuluh hari setelah disuntik, telurnya diambil dilakukan pembuahan dengan sperma di laboratorium," ujarnya.

Setelah lima hari dilakukan pembuahan, langsung di transfer ke rahim ibunya. 

Ada enam telur yang jadi embrio, baru tiga yang diambil untuk ditransfer ke rahim ibu tersebut. Sisanya masih ada tiga yang di bekukan dalam penyimpanan freezing khusus. Bila suatu saat ingin melakukan program kehamilan bisa dipakai dan langsung di transfer ke rahim. "Alhamdulillah dari tiga yang dimasukan, langsung hamil kembar dua," ungkap dr Variantono. 

Baca Juga: Sektor Pariwisata Daerah Andalkan Kreativitas Millenial Sumsel

"Ini adalah hasil bayi tabung pertama yang lahir di RS Siloam Palembang dan Alhamdulillah sehat," katanya.

 Peserta program bayi tabung, diakuinya ada sekitar 20-30 pasien per bulan. Diantaranya, sekitar 45 persen sudah berhasil hamil. 

Salah satu faktor pasien tersebut memilih bayi tabung adalah karena usia ibu sudah di atas 40 tahun.

Karena untuk hamil di usia itu memang cukup sulit, kualitas telur akan berpengaruh. Kemudian ada gangguan polycystic ovarian syndrome (PCOS) dan diabetes. Sehingga memilih program bayi tabung untuk perencanaan kehamilan. 

PCOS merupakan gangguan faktor hormonal yang mengganggu sampai terjadinya ketidakhamilan. Ketidaknormalan itu mengakibatkan telur-telur di ovarium tidak subur dan mengganggu. 

Baca Juga: Forum Admin Media Sosial Sumsel Terbentuk, Bakal Gelar Jambore

"Paling banyak tanda faktor hormonal ditemukan adalah jarang mens. Misalkan 2-3 bulan sekali," ujarnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait