alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ketua PWNU Sumsel Tetap Ingin Masjid Gelar Salat Id, Ini Penjelasannya

Tasmalinda Minggu, 09 Mei 2021 | 02:32 WIB

Ketua PWNU Sumsel Tetap Ingin Masjid Gelar Salat Id, Ini Penjelasannya
Ketua PWNU Sumsel, Cak Amir [Fitria/Suara.com] Ketua PWNU Sumsel Tetap Ingin Masjid Gelar Salat Id, Ini Penjelasannya

Ketua PWNU Sumatera Selatan tetap ingin masjid menggelar salat id di Palembang atau Sumatera Selatan.

SuaraSumsel.id - Pelarangan salat id bagi wilayah RT atau kelurahan yang berzona merah dan oranye COVID 19 di Palembang, ditanggapi Ketua Pengurus Wilayah Nadhatul Ulama atau PWNU Sumatera Selatan.

Ketua PWNU Sumsel, KH Amiruddin Nahrawi atau akrab disapa Cak Amir menganjurkan agar pelaksanaan salat id masih tetap bisa digelar di masjid dan lapangan. Pilihan tersebut tetap dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan atau prokes.

Menurut Cak Amir, pelaksanaan salat Idul Fitri 1442 Hijriah merupakan bentuk kegembiraan setelah melaksanakan ibadah bulan Ramadhan.

“Kita sudah puasa sebulan saat ramadhan masa tidak ada kegembiraan saat hari raya idul fitri,”ungkapnya saat dihubungi suarasumsel.id, Sabtu (8/5/2021).

Baca Juga: Pintu Masuk Utara Sumsel, Pemudik Bengkulu Diputar Balik di Lubuklinggau

Apalagi salat ied fitri ini merupakan momen yang terjadi sekali dalam setahun sehingga tidak masalah jika dikerjakan di Masjid atau lapangan.

Sedangkan untuk mencegah kerumunan terlalu lama, sebaiknya tidak digelar khutbah.

Ia berpendapat, jika dikerjakan di rumah memiliki suasana yang berbeda jika dikerjakan di masjid atau lapangan.”

“Jika bersama – sama dikerjakan, maka terasa kenikmatan tersendiri,”ungkap ia.

Ia pun gamblang mengungkapkan jika kondisi darurat itu, tetap bisa melaksanakan salat id namun tetap mematuhi prokes, seperti pakai masker dan lainnya.

Baca Juga: Cegah Longsor di Pinggir Sungai, BBPJN Sumsel Bakal Tanam Vetiver

“Memang hukum salat id itu sunah, namun jika dikerjakan bersama-sama di masjid dan mushola maka situasinya akan berbeda. Jika digelar di masjid itu juga sekaligus bersilahturahmi. Contohnya biasanya jarang bertemu tetangga eh saat salat ied jadi bertemu,”ujarnya ia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait