facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Inflasi Sumsel Terjaga di Awal Tahun, Warga Diminta Tidak Belanja Berlebihan Saat Ramadhan dan Lebaran Idul Fitri

Tasmalinda Kamis, 31 Maret 2022 | 08:27 WIB

Inflasi Sumsel Terjaga di Awal Tahun, Warga Diminta Tidak Belanja Berlebihan Saat Ramadhan dan Lebaran Idul Fitri
Ilustrasi Mall. inflasi Sumsel terjaga di awal tahun 2020, warga Sumsel diharap tidak berlanja berlebihan. [pexels.com]

Warga Sumsel diminta tidak belanja berlebihan saat Ramadhan dan Lebaran Idul Fitri nanti.

SuaraSumsel.id - Inflasi Sumatera Selatan atau Sumsel pada awal tahun cukup terjaga. Situasi ini diharapkan masih berlangsung meski menghadapi Ramadhan dan hari raya Idul Fitri.

Guna memastikan ketersediaan dan kelancaran bahan pangan menjelang Ramadhan, dan hari raya Idul Fitri, Tim Pengendali Inflansi Daerah (TPID) Sumatera Selatan menggelar pertemuan bersama, High Level Meeting (HLM) TPID se Sumsel.

Pada pertemuan tersebut dari sisi ketersedian pasokan,Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Sumsel maupun Perum Bulog Divre Sumsel Babel mengungkapkan jika suplai komoditas pangan dan bahan pokok penting yang ada di wilayah Sumsel mencukupi memenuhi kebutuhan masyarakat, termasuk pada periode hari besar keagamaan.

Kepala Perum Bulog Divre Sumsel Babel, Eko Hari Kuncahyo mengatakan berbagai komoditas yang dikelola oleh Bulog seperti beras, minyak goreng, dan tepung terigu tersedia dalam jumlah yang cukup. Bahkan untuk persediaan beras dapat memenuhi kebutuhan 6-12 bulan ke depan.

Baca Juga: Kisah Warga Sumsel Tertipu Dukun Bisa Gandakan Uang dan Emas: Ditunggu Tiga Bulan, Isi Kardus Ternyata Hanya Batu Bata

"Beras cukup buat hampir setahun lagi," ujarnya Rabu (30/3/2022).

Asisten Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan Setda Provinsi Sumatera Selatan, Ekowati Retnaningsih berharap seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di wilayah Sumatera Selatan, saling berkoordinasi dan menyeleraskan program kerja antar OPD sehingga memberikan hasil optimal bagi masyarakat, termasuk dalam hal upaya pengendalian inflasi.

"Hendaknya operasi pasar dan pasar murah komoditas pangan strategis pada periode hari raya, dapat dilakukan utamanya di kantong-kantong kemiskinan di Sumsel, sehingga masyarakat kalangan menengah ke bawah dapat memenuhi kebutuhan pokoknya dengan harga yang terjangkau," sambung dia.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumsel, Erwin Soeriadimadja, menyampaikan hingga Februari 2022 perkembangan inflasi Provinsi Sumsel tetap terjaga yaitu tercatat sebesar -0,01% (mtm), 0,92% (ytd), dan 2,41% (yoy).

"Inflasi yang terjaga tentunya tidak lepas upaya yang dilakukan oleh TPID dan pihak terkait lainnya melalui strategi 4K, yaitu Ketersediaan pasokan, Keterjangkauan harga, Kelancaran distribusi, dan Komunikasi yang efektif," katanya.

Baca Juga: Soal Kelangkaan Bahan Bakar Solar di Sumsel, Wagub Mawardi Yahya: Itu Kewenangan Pemerintah Pusat

Wakil Gubernur Sumsel, Mawardi Yahya, menghimbau agar seluruh masyarakat dapat berbelanja bijak dan melakukan konsumsi secara wajar/ tidak berlebihan pada periode HBKN ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait