Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Belanja Iklan Mulai Meningkat, Nielsen Sebut Tanda Pulihnya Industri Tanah Air

Wakos Reza Gautama Sabtu, 13 Agustus 2022 | 14:54 WIB

Belanja Iklan Mulai Meningkat, Nielsen Sebut Tanda Pulihnya Industri Tanah Air
Ilustrasi menonton televisi. Nielsen menyebut belanja iklan mulai meningkat. [shutterstock]

Menurut Nielsen, belanja iklan di TV masih mendominasi disusul dengan iklan di media digital.

SuaraSumsel.id - Nielsen menyebutkan belanja iklan di semester pertama 2022 mengalami peningkatan. Hal ini menandai ekonomi dan kondisi industri di Tanah Air mulai pulih.

Kenaikan secara keseluruhan tercatat mencapai 7 persen dibandingkan dengan periode yang sama dibanding tahun sebelumnya.

Menurut Nielsen, belanja iklan di TV masih mendominasi disusul dengan iklan di media digital.

“Secara umum peningkatan belanja iklan ini cukup menandakan optimisme pengiklan masih cukup tinggi untuk beriklan di tengah transisi ini. Khususnya untuk saluran televisi dan digital masih dipercaya menjadi kanal yang efektif untuk mempromosikan produknya ke publik,” ujar Direktur Eksekutif Nielsen Indonesia Hellen Katherina dalam siaran persnya, Sabtu (13/8/2022).

Baca Juga: PNM PKU Ajak Nasabah Mekaar Studi Banding ke Lombok, Mataram

Lebih lanjut Hellen menyebutkan untuk belanja iklan di TV masih mendominasi dengan porsi belanja iklan sebesar 79,2 persen tumbuh sebesar 8 persen dari tahun lalu, dengan jumlah pembelian Rp107,5 triliun.

Sementara untuk belanja iklan secara digital juga tercatat meningkat 6 persen dari seluruh total belanja iklan senilai Rp20,5 triliun.

Namun untuk belanja iklan di media cetak dan radio tercatat mengalami kontraksi.

"Terlihat belanja iklan didominasi oleh produk FMCG dan e-commerce, dimana FMCG banyak beriklan di saluran televisi sedangkan e- commerce banyak beriklan di saluran digital," kata Hellen.

Pemborong belanja iklan palig banyak dilakukan oleh penyedia layanan daring dengan nilai pembelian iklan sebesar Rp28,5 triliun.

Baca Juga: Kemendikbudristek Tandangani Kerja Sama dengan Sebelas Industri di Kawasan Industri Kendal

Disusul oleh kategori perawatan rambut yang mengisi posisi kedua dengan total belanja iklan sebesar Rp6,9 triliun.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait