facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Teriakan "Sayang" Kapolsek Gagalkan Aksi IRT yang Coba Terjun dari Menara Sutet

Tasmalinda Rabu, 19 Januari 2022 | 07:05 WIB

Teriakan "Sayang" Kapolsek Gagalkan Aksi IRT yang Coba Terjun dari Menara Sutet
Teriakan "Sayang" Kapolsek Gagalkan Aksi IRT yang Coba Terjun dari Menara Sutet [Pixabay]

Kalimat ajaib ini membuat seorang ibu rumah tangga yang depresi akhirnya turun dari menara sutet.

SuaraSumsel.id - Teriakan "Sayang ayo turun" yang diucapkan Kapolsek Tenayan Raya Kompol Manapar Situmeang, ternyata mampu mengubah situasi genting.

Kalimat ajaib ini membuat seorang ibu rumah tangga depresi akhirnya turun dari menara sutet bertegangan 150.000 volt dengan ketinggian 40 meter lebih di Kota Pekabaru.

Hal ini terjadi pada Julidar (46), warga Jalan Cinta Budi Kelurahan Mentangor, Kecamatan Kulim Pekanbaru, Riau.

Julidar diketahui nekat memanjat tower yang ada sekitar Perum Hangtuah Cipta Residence Jalan Cinta Budi RT 02 RW 11 Kelurahan Mentangor Kecamatan Kulim, Senin (17/1) sekitar pukul 05.10 WIB.

Baca Juga: Heboh Wanita di Pekanbaru Nekat Panjat Tower Sutet Tegangan Tinggi

Aksi ibu rumah tangga  bukan kali pertama namun sudah ketiga kalinya. Segala upaya telah dilakukan untuk merayu Julidar agar turun.

Sementara ucapan suami, hingga teriakan warga pun tidak dihiraukan. Julidar mau turun dari atas tower sutet PLN bertegangan 150.000 volt tersebut asalkan mendapatkan teriakan "sayang" kepadanya.

Kompol Manapar bereaksi melalui alat pengeras suara (toa) dengan mengucapkan, 'Sayang ayo turun" untuk membujuk Julidar. 

Mendengar suara Kompol Manapar menggaungkan kata sayang, Julidar akhirnya luluh. Petugas Damkar dan Basarnas Pekanbaru yang telah bersiaga bergerak cepat naik ke atas tower untuk mengevakuasi. 

Aksi Kapolsek Tenayan Raya ini mendapat apresiasi dan pujian dari masyarakat, sehingga aksi nekat Julidar dapat digagalkan.

Baca Juga: Simpan 9 Kg Sabu dan 2.800 Pil Ekstasi, IRT Pengedar Narkoba di Sumut Menangis

Kompol Manapar mengatakan proses evakuasi memakan waktu lama hingga tiga jam. Ini karena Julidar menolak untuk turun.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait