alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ekspor CPO Bakal Disetop, Ini yang Diinginkan Presiden Jokowi

Tasmalinda Rabu, 13 Oktober 2021 | 19:18 WIB

Ekspor CPO Bakal Disetop, Ini yang Diinginkan Presiden Jokowi
Presiden Joko Widodo menginginkan agar ekspor CPO disetop (1/9/2021). (Istimewa)

Presiden Joko Widodo berencana menyetop ekspor minyak sawit mentah alias CPO.

SuaraSumsel.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana menyetop ekspor minyak sawit mentah atau CPO. Hal ini dilakukan agar komoditas tersebut dapat diolah sehingga memiliki produk turunan yang lebih bernilai.

"Di suatu titik nanti, setop yang namanya ekspor CPO. Harus jadi kosmetik, harus jadi mentega, harus jadi biodiesel, dan turunan lainnya," kata Jokowi dalam pengarahannya kepada peserta Program PPRA LXII dan PPSA XXIII 2021 Lembaga Ketahanan Nasional di Istana Negara, Jakarta, Rabu (13/10/2021).

Indonesia harus memiliki keberanian menghentikan ekspor bahan mentah, meskipun terdapat potensi gugatan hingga ke Organisasi Perdagangan Internasional (WTO).

Indonesia harus bersiap menghadapi segala hambatan dalam proses hilirisasi sumber daya alam.

Baca Juga: Medali Emas Sumsel di PON XX Papua Bertambah, Kalahkan Sumbar dan Jambi

Presiden juga meminta jajarannya untuk menyiapkan pengacara-pengacara internasional jika Indonesia digugat karena menghentikan ekspor bahan mentah.

“Jadi siapkan lawyer yang kelas-kelas internasional. Inilah yang dalam proses semuanya kita siapkan. Semuanya kita integrasikan apa yang kita cita-citakan,” ujar Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi mengatakan tak akan mundur untuk menghentikan ekspor bahan mentah dan mengupayakan hilirisasi di dalam negeri.

“Barang-barang kita, mau jadikan pabrik di sini, hak kita dong. Ya kita hadapi. Jangan digugat kita mundur, tidak akan kesempatan itu datang lagi, peluang itu datang lagi. Ini kesempatan kita mengintegrasikan industri-industri kita di dalam negeri,” kata Presiden Jokowi.

Berkaca pada beberapa tahun lalu, Indonesia sempat kehilangan kesempatan untuk mendulang manfaat nilai tambah perekonomian, saat dunia mengalami kenaikan harga dan permintaan (booming) minyak dan kayu.

Baca Juga: KLHK: 2.000 Ha Lahan di Sumsel Terbakar Sepanjang 2021

“Dulu ada booming minyak, booming kayu kita kehilangan. (Kali) ini tidak. Minerba harus menjadi sebuah fondasi dalam rangka memajukan negara kita Indonesia,” kata Presiden Jokowi. (ANTARA)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait