alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

7 Fakta Pahlawan AK Gani: Orator Ulung, Dokter Penyuka Seni, dan Penyelundup Senjata

Tasmalinda Selasa, 17 Agustus 2021 | 08:55 WIB

7 Fakta Pahlawan AK Gani: Orator Ulung, Dokter Penyuka Seni, dan Penyelundup Senjata
AK Gani [dok istimewa] Perjalanan AK Gani: Gagas Sumpah Pemuda hingga Pimpin Perang Bersenjata

Nama AK Gani memang melekat di perjuangan masyarakat Palembang, Sumatera Selatan.

Kediaman AK Gani [dok sejarahwan Palembang]
Kediaman AK Gani [dok sejarahwan Palembang]

Chokan menerima pernyataan sikap dari tokoh dan pemimpin Palembang yang isinya, agar keamanan merupakan tanggungjawab bangsa Indonesia sepenuhnya, pihak Jepang harus memberikan jaminan mengenai keselamatan segenap pemimpin dan rakyat, pihak Jepang tidak boleh bertindak sendiri tanpa sepengetahuan para pemimpin rakyat, dan kemerdekaan Indonesia ialah masalah bangsa Indonesia yang tidak boleh dihalang-halangi oleh Jepang.

Saat tiga anggota PPKI datang ke Palembang serta menyampaikan informasi kepada para pemuka dan tokoh perjuangan di Palembang bahwa Indonesia sudah Merdeka, telah ada pemerintahan dan terbentuk KNID, sehingga dijelaskan juga perlu dengan cara-cara pengambilalihan kekuasaan.

AK Gani berperan dalam menyusun konsep pemerintahan bangsa Indonesia, dan terpilih sebagai kepala pemerintahan di keresidenan Palembang.

Tugas utamannya, ialah mengumumkan kepada rakyat Indonesia tentang kemerdekaan Indonesia.

Baca Juga: Sumsel Ekspor 8,980 Ton Komoditas Senilai Rp 138 Miliar ke 4 Negara

Pahlawan AK Gani bersama dengan Mohammad Hatta  [jepretan foto dok. sejarahwan]
Pahlawan AK Gani bersama dengan Mohammad Hatta [jepretan foto dok. sejarahwan]

Berita kemerdekaan ini selanjutnya disebarluaskan ke seluruh wilayah keresidenan Palembang dan pengibaran bendera merah putih di water leideng pada 25 Agustus 1945.

Dalam pembentukan pemerintahan yang baru ini digelar rapat di rumah AK Gani.

6. Penyusun konsep keresidenan Palembang

Dalam rapat itu berhasil menyusun konsepsi pemerintahan Bangsa Indonesia di keresidenan Palembang, yakni terdiri dari kepala pemerintahan hingga kepala urusan lainnya.

Lima hari kemudian, digelar pertemuan antara AK Gani dengan mantan opsir Gyugun, Heiho, tokoh masyarakat dan wakil golongan di rumah AK Gani.

Baca Juga: Mentan Siapkan Sumsel Jadi Penghasil Tanaman Porang yang Kuasai Pasar Dunia

Dalam rapat mempersiapkan susunan negara yang utuh, termasuk ancaman adanya perang lanjutan, maka berdiri BPKR, yang merupakan Badan Penjaga Keamanan Rakyat, yang dipimpin Kolonel Hasan Kasim.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait