Wakos Reza Gautama
Ilustrasi Kelapa. Ekspor pertanian Sumsel meningkat salah satunya ditopang ekspor kelapa ke Tiongkok. (Pixabay/nipananlifestyle)

SuaraSumsel.id - Ekspor sektor pertanian di Provinsi Sumatera Selatan mengalami kenaikan di Februari 2021 dibanding bulan sebelumnya. Nilai ekspor pertanian Sumsel di Februari 2021 mencapai 4,45 juta dolar AS. 

Nilai ekspor pertanian Sumsel itu mengalami kenaikan cukup signifikan hingga 74,80 persen jika dibandingkan bulan sebelumnya. 

Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Selatan Endang Tri Wahyuningsih di Palembang, Senin, mengatakan kenaikan ini karena ditopang oleh ekspor kelapa, hasil hutan bukan kayu (HHBK) dan lada hitam.

“Pertanian memberikan warna sendiri di Sumsel selama COVID-19. Ini salah satunya karena didukung oleh ekspor kelapa ke Tiongkok,” kata Endang dilansir dari ANTARA.

Baca Juga: Ekspor Februari 2020 Meroket 8,56 Persen, Kini jadi 15,27 Miliar Dolar AS

Meski kontribusinya pada nilai ekspor Sumsel masih rendah yakni hanya 0,92 persen, tapi ini menjadi potensi yang bila dikembangkan akan memberikan dampak positif bagi perekonomian daerah.

Ini karena secara tahunan (year to year) juga terbilang luar biasa, karena ekspor pertanian mencatat pertumbuhan hingga 900,52 persen.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan mendorong pelaku perhutanan untuk menghasilkan produk hasil hutan bukan kayu (HHBK), seperti madu, rotan, minyak kayu putih, kopi.

Kepala Dinas Kehutanan Sumatera Selatan Pandji Tjahjanto mengatakan provinsi Sumsel yang memiliki areal hutan terluas di Indonesia dengan luas 3,46 juta Hektare atau sekitar 37 persen dari total areal provinsi tersebut masih minim dalam eksplorasi potensi hutan.

“Masih terbatas di produk kayu, pada berdasarkan hasil penelitian dan pengembangan LHK justru banyak sekali,” kata Pandji.

Baca Juga: Produksi Karet TSR 20 Menurun di Sumut, Harga Ekspor Malah Naik

Sementara ini, pengembangan produk HHBK sudah dilakukan melalui 14 Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) di Sumsel. Produknya tidak hanya menghasilkan barang yang bisa diperjualbelikan.

Komentar